Israel Siap Serang ‘Gerbang Afrika’, AS Beri Peringatan Keras

Israel Siap Serang ‘Gerbang Afrika’, AS Beri Peringatan Keras

Asap mengepul selama serangan darat Israel, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, di Khan Younis, seperti yang terlihat dari Rafah, selatan Jalur Gaza 29 Januari 2024. (REUTERS/Mohammed Salem)

Amerika Serikat memperingatkan Israel bahwa melakukan serangan militer ke kota Rafah di Gaza selatan tanpa perencanaan yang tepat akan berisiko menjadi “bencana.”

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dia memerintahkan pasukan untuk “bersiap beroperasi” di Rafah, setelah menolak apa yang dia sebut sebagai “tuntutan aneh” Hamas dalam perundingan gencatan senjata, dan serangan udara telah ditingkatkan.

Dilansir¬†AFP, Jumat (9/2/2024), Deputi Pengampunan Departemen Luar Negeri Vedant Patel mengatakan Washington “belum melihat bukti adanya perencanaan serius untuk operasi https://judol-terpercaya.xyz/ semacam itu,” dan menambahkan bahwa “untuk melakukan operasi seperti itu sekarang tanpa perencanaan dan sedikit pemikiran di daerah di mana satu juta orang mengungsi, akan menjadi bencana.”

Patel menekankan bahwa serangan militer semacam itu “bukanlah sesuatu yang kami dukung,” dan mengingat bahwa Rafah adalah pintu masuk penting bagi bantuan kemanusiaan yang ditujukan ke Gaza melalui Mesir.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengakhiri tur regionalnya pada Kamis tanpa mendapatkan jeda dalam pertempuran. Ini adalah kunjungan krisis kelimanya di Timur Tengah sejak perang dimulai.

Blinken menyampaikan kekhawatiran Washington kepada Netanyahu secara langsung selama pembicaraan mereka pada Rabu di Yerusalem.

Secara terbuka, Menteri Luar Negeri AS memperingatkan bahwa setiap “operasi militer yang dilakukan Israel harus mengutamakan warga sipil.”

Konflik tersebut, yang dipicu oleh serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan, kini telah memasuki bulan kelima.

Serangan Hamas mengakibatkan kematian sekitar 1.160 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Israel berjanji untuk melenyapkan Hamas dan melancarkan serangan udara dan serangan darat yang telah menewaskan sedikitnya 27.840 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan Gaza.

Militan juga menyandera sekitar 250 orang. Israel mengatakan 132 orang masih berada di Gaza, 29 di antaranya diyakini tewas.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*